Keunggulan Komparatif dan Kompetitif Komoditas Karet Serta Peranannya Terhadap Perekonomian Sumsel

BAB 1
POTENSI, PERMASALAHAN
DAN DAYA SAING

A.    Apa dan Siapa Indonesia?
•    Indonesia kaya dengan sebutan, sebagai berikut:
1.     Negara kaya raya
2.    Zamrud katulistiwa
3.    Kolam susu
4.    Tongkat dan kayu jadi tanaman
5.    Nenek moyang seorang pelaut

•    Indonesia Negara Subur dan Kaya Raya, sebagai :
1.    Termasuk sepuluh besar negara penghasil SDA di Dunia
2.    Potensi sumber energi terbesar dunia (gas, batubara,geotermal, dll)
3.    Memiliki 325.350 jenis fauna dan flora
4.    Daerah strategis di antara empat benua dan dua samudera
5.    Pasar nomor empat terbesar dunia
6.    Pantai terpanjang nomor dua di dunia
7.    Kepariwisataan terkaya di dunia

B.    The Global Competitiveness Index 2006 – 2007

Negara    Income
(US)    Total
Index    Basic
Requirements    Efficiecy
enhancers    Innovation
factors
Swizerland    > 17000    1    5    5    2
USA    > 17000    6    27    1    4
Singapura    > 17000    5    2    3    15
Malaysia    3000-9000    26    24    26    22
Korea    9000-17000    24    22    25    20
Jepang    > 17000    7    19    16    1
Cina    < 12000    54    44    71    57
Thailand    2000-3000    35    38    43    36
Mexico    3000-9000    58    53    59    52
Indonesia    <2000    50    68    50    41
Argentina    3000-4000    69    67    66    79

C.    Competitiveness ranking in 55 countries (Pillars)

Negara    Institution    Infrastructure    Macroeconomic
Stability    Health and Primary Education    Higher
Education and Training
USA    33    6    75    34    5
Singapura    3    3    24    19    16
Hong Kong    12    5    5    28    26
Switzerland    4    4    22    14    7
Australia    13    18    34    17    14
China    77    52    7    61    78
Taiwan    37    20    26    6    4
Malaysia    20    23    75    26    27
India    48    67    108    101    55
Korea    26    16    8    27    6
Thailand    47    27    30    63    44
Philippines    95    94    77    78    62
Indonesia    63    91    89    78    65
Venezuela    131    104    70    76    85

Negara    Institution    Infrastructure    Macroeconomic
Stability    Health and Primary Education    Higher
Education and Training
USA    12    1    11    9    1
Singapura    2    2    3    12    51
Hong Kong    1    4    1    6    27
Switzerland    6    3    21    3    37
Australia    11    13    7    17    20
China    58    55    118    73    2
Taiwan    17    22    58    15    16
Malaysia    20    16    19    30    29
India    36    96    37    62    3
Korea    16    24    27    7    11
Thailand    34    11    52    45    17
Philippines    64    100    77    69    24
Indonesia    23    31    50    75    15
Venezuela    124    123    104    79    51

D.    Daya Saing Indonesia Merosot dari Tahun ke Tahun 2003 – 2008

Negara    2003    2004    2005    2006    2007    2008
USA    1    1    1    1    1    1
Singapura    4    2    3    3    2    2
Hong Kong    10    6    2    2    3    3
Switzerland    9    14    8    8    6    6
Australia    7    4    9    6    12    12
China    27    22    29    18    15    15
Taiwan    17    12    11    17    18    18
Malaysia    21    16    26    22    23    23
India    42    30    33    27    27    27
Korea    32    31    27    32    29    29
Thailand    28    26    25    29    33    33
Philippines    41    43    40    42    45    45
Indonesia    49    49    50    52    54    55
Venezuela    51    51    51    55    55    54

E.    Kategori Negara di Dunia
1.    Negara kaya, masyarakatnya kaya
USA, Australia, Canada, dan lain-lain

2.    Negara miskin, masyarakatnya miskin
Uganda, Etopia, Banglades, dan lain-lain

3.    Negara miskin, masyarakatnya kaya
Jepang, Korea, Swiss, Singapura, dan lain-lain

4.    Negara kaya, masyarakatnya miskin
Indonesia, Nigeria, Venezuela dan lain-lain

BAB 2
MASALAH INVESTASI DAN PROSPEK
PEREKONOMIAN NASIONAL DAN DAERAH

A.    Tantangan Globalisasi
Globalisasi menimbulkan terjadinya Hyper Copetation, sehingga Globalisasi telah memunculkan dan mensyaratkan pasar baru, produk baru, mindset baru. Kopetensi baru dan cara pikir bisnis baru yang berbasis pada strategic’s.

Lingkungan Kompetitif Global        Dari    Kepada
•    Perubahan terjadi sangat cepat
•    Difusi kapabilitas secara meluas dan cepat

•    Keseimbangan sumberdaya
•    Para pesaing global baru
•    Peningkatan interdependensi di antara pasar local, nasional dan global

•    Menghilangnya batas-batas pasar Nasional

•    Kemunculan pasar non-tradisional

•    Regionalisasi perdagangan

•    Homogenisasi segmen pelangan

Aturan main baru kompetisi global yang bersifat Hyper Competation

•    Pasar yang diproteksi dan diregulasi

•    Monopoli dan Oligopoli

•    Economies of scale

•    Akses ke sumber
finansial

•    Teknologi produk dan proses

•    Knowledge-based assets (intellectual capital)

Seperti:

Kreativitas, inovasi, pembelajaran organisasional, dan kapabilitas strategic.

Agenda  : Pengembangan Human Capital Invesment dengan mind set, kompetensi, dan cara piker global.

B.    Factor-faktor yang Menjadi Permasalahan bagi Perelonomian Indonesia 2011 dan 2012
1.    Krisis politik dunia    :
Terutama di negara-negara África utara : (Tunisia, Mesir, Yaman, Libia, dan lain-lain) Krisis energi.

2.    Krisis ekonomi dunia dan bencana gempabumi dan tsunami:
Jepang dan beberapa negara lanilla, mengakibatkan melemahnya sector industri.
3.    Permintaan pangan dunia meningkat, sedangkan produksi dunia stagnan. Mengakibatkan harga pangan dunia naik.

4.    Intervensinya berbagi produk LN terhadap pasar domestik, terutama Cina, Korsel, India, dan lain-lainnya.

5.    Tidak optimalnya investasi FDI, khususnya investasi yang ”labour intensive”
6.    Masih tingginya ”hight cost economic”
7.    Keterbatasan infrastruktur.
8.    Rendahnya produktivitas tenaga kerja

BAB 3
PENGEMBANGAN INDUSTRI KARET
DI INDONESIA DAN SUMATERA SELATAN

A.    Indonesia Produsen Karet Alam
Indonesia produsen karet alam kedua tersebut di dunia setelah thailand. Pada tahun 2006, produksi karet alam mencapai 2, 64 juta ton, atau 27,3% produksi karet alam dunia (9,2 juta ton), lebih dari 90%nya (2, 45 juta ton) adalah jenis Crumb Rubbber yang dihasilkan oleh sekitar 115 pabrik Crumb Rubber  di seluruh Indonesia. Luas areal tanaman karet di Indonesia pada ssat ini 3,309 juta ha, dimana 84, 49% (2,796 ha) merupakan perkebunan rakyat.
Tahun 2006, industri crumb rubber berhasil meraup devisa ekspor senilai US$ 3,77 Milyar, hampir 50% dari nilai ekspor produk pertanian. Tenaga kerja yang terserap di bidang produksi crumb rubber mencapai + 100.000, sedangkan dibidang penyediaan bahan baku (petani karet) lebih dari 6 juta orang, belum termasuk para pedagang pengumpul.

B.    Peran Karet Alam dalam Perekonomian Nasional dan Daerah
1.    Sumber pendapatan dan lapangan kerja penduduk
2.    Sumber devisa negara dari ekspor non-migas
3.    Mendorong tumbuhnya agro-industri di bidang perkebunan
4.    Sumber daya hayati dan pelestarian lingkungan.

C.    Konsumsi Karet Alam
•    International Rubber Study Group (2007)
1.    Kurun waktu 5 tahun terakhir konsumsi karet alam di dalam negeri meningkat rata-rata sebesar l0,98% per tahun.
2.    Konsumsi karet alam di dunia internasional meningkat rata-rata 4,72 per tahun

•    Faktor Utama Peningkatan Permintaan
1.    Harga karet sintetis terus naik seiring dengan kenaikan harga minyak bumi yang sangat tajam dan fluktuatif di pasaran internasional.
2.    Tuntunan masyarakat dunia terhadap lingkungan, (green industry).Menyebabkan permintaan terhadap karet alam naik pesat, karena karet sintetis yang bahan bakunya berasal dari fraksi minyak bumi harganya ikut meningkat tajam. Terkait dengan hal itu beberapa lembaga perkaret internasional memprediksi permintaan karet alam dunia ke depan akan meningkat lebih tingggi yaitu pada tahun 2007 di perkirakan sebesar 6,2% dan tahun 2008 sebesar 7,5%.

D.    Tujuan Pembangunan Industri Nasional
1.    Meningkatkan penyerapan tenaga kerja industri
2.    Meningkatkan ekspor Indonesia dan pemberdayaan pasar dalam negeri
3.    Memberikan sumbangan pertumbuhan yang berarti bagi perekonomian
4.    Mendukung perkembangan sektor infrastruktur
5.    Meningkatkan kemampuan teknologi
6.    Meningkatkan pendalaman struktur industri dan diversifikasi produk
7.    Meningkatkan penyebaran industri

E.    Peluang dan Ancaman bagi Indonesia
•    Peluang Karet Alam
Peluang yang cerah bagi perkaretan nasional tentunya hanya bisa diraih jika Indonesia mampu meningkatkan kinerja agroindustri karetnya, antara lain melalui peningkatan mutu crumb rubber.
•    Ancaman Karet Alam
Beberapa tahun terakhir ini banyak muncul keluhan (complaint) dari beberapa pihak pengimport karet alam (terutama pabrik ban) terhadap mutu crumb rubber asal Indonesia, karena disinyair mengandung contaminan nimia yang Sangay berpengaruh terhadap mutu produk karet hilirnya.

F.    l0 Faktor kunci yang menentukan tingkat daya saing investasi yang rendah
1.    Kebijakan ekonomi protektif yang menyebabkan kurang inovatif dan harga mahal, lambatnya perijinan.
2.    Peran dan prestasi lembaga-lebaga ekonomi nasional yang di bawah standar
3.    Perkembangan dan difusi teknologi yang berjalan lamban
4.    Lemahnya penegakan hukum sehingga mudah terjadi KKN
5.    Terbatasnya, rendahnya kualitas, dan mahalnya infrastruktur
6.    Sifat dan struktur pasar kerja yang tidak fleksibel dan tidak dinamis serta resistensinya serikat pekerja.
7.    Kompetensi SDM rendah terutama dalam teknologi informasi dan komunikasi personal
8.    Rasio modal per tenaga kerja relatif rendah
9.    Tingkat dan pertumbuhan produktivitas rendah (makro, mikro, partial dan total)
10.    Otomi daerah yang mengakibatkan biaya mahal (hight cost), dan munculnya egosektoral.

G.    Langkah dan Kebijakan Pembangunan Daerah
1.    Langkah perubahan mendasar yang perlu dilakukan adalah agar manajemen ekonomi secara makro sejalan dengan kebijakan pasar kerja. Dengan demikian dalam mengejar pertumbuhan ekonomi harus disertai dengan penciptaan lapangan kerja baru dan kesejahteraan pekerja.
2.    Mengutamakan pertumbuhan kuantitas dan kualitas lapangan kerja melalui usaha padat pekerja. Implikasinya penciptaan lapangan kerja harus diberkan pada industri-industri yang memiliki dampak industrial ”backward and forward linkages” dan multiplier penyerahan tenaga kerja yang tinggi.
3.    Memprioritaskan pengembangan agro industri yang berbasiskan strategi klaster industri.
4.    Dalam meningkatkan investasi dan ketenagakerjaan, kita perlu belajar dai negara Cina yang terkenal dengan pengganguran yang besar dimasa lalu yang telah mampu menciptakan lapangan kerja dengan sistem jaminan sosial yang memadai.
5.    Peningkatan tatakelola yang baik (good governance) yang didukung oleh aparatur dan pegawai yang kompeten dan bertanggung jawab, serta kreatif dan inovatif.

H.    Kinerja Sistim Agropolitan dan Kinerja Pembangunan Ekonomi Daerah
1.    Aspek Spasial
Aspek spasial akan melihat keterkaitan fisik kawasan melalui jaringan transportasi
2.    Aspek Ekonomi
Interaksi ekonomi dapat membentuk jaringan keterkaitanantara wilayah sepeti : keterkaitan pasar, keterkaitan produksi dan pengembangan industri sehingga dapat menciptakan efek pengganda (multiplier effect).
3.    Aspek Sosial
Keterkaitan sosial antara wilayah di kabupaten Banyumas merupakan salah satu faktor penentu kemajuan pembangunan wilayah tersebut sebagai kawasan pertumbuhan baru, karena dengan adanya keterkaitan sosial, faktor-faktor yang akan menimbulkan konflik dapat dikurangi.
4.    Aspek Pergerakan Populasi
Berkembangnya wilayah yang berdekatan tergantung pada luasnya jangkaunan ekonomi dan sosial, termasuk ketersediaan lapangan pekerjaan.
5.    Aspek Teknologi
Kerkaitan teknologi dan pengorganisasiannya antara wilayah sangat penting dalam mendorong investasi berupa modal teknologi industri.
6.    Aspek Kebijakan
Pengembangan keterkaitan antara wilayah merupakan sistem yang dintegrasikan (terpadu) dan ditrasformasikan melalui serangkaian jalinan proses kebijakan politik (kebijakan institusi) dan saling ketergantungan antara institusi yang mempunyai wewenang dalam perencanaan dan pembangunan wilayah.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s